Seperti biasa, Jumat pukul 11.30 saya dengan semangat (hehe…) memasuki halaman masjid kampus. Saya memang lebih menyukai Shalat Jumat di kampus, bukan karena tidak suka berada di masjid kampung (nuwun sewu nggih..) tapi karena saya memang lebih suka shalat di masjid yang besar dan luas, terasa lebih leluasa gitu… Disamping itu, biasanya kalau Khotbah di Masjid Kampus, Khotib biasanya tidak baca buku khotbah, jadi kesannya lebih komunikatif dan tidak kaku.

Setelah acara parkir memarkir (swalayan alias ga ada yang ngatur-ngatur, agak repot juga sih..), saya istirahat sejenak menghirup satu dua nafas sambil dandan agar lebih keliatan fresh… Belum lagi habis 10 nafas (mungkin, hehe…) datang  seorang perempuan dengan umur mungkin tidak lebih dari 20 tahunan. Dilihat dari wajahnya keliatan kalau dia tentu lebih muda dibanding saya yang berumur kepala 3 di tahun ini. Dengan baju yang kelihatan seadanya dan dibalut dengan jilbab sambil menggendong balita di sebelah kiri dan tangan kanan memegang gelas bekas minuman kemasan, tanpa berkata sepatah kata pun, hanya mengacung-acungkan gelas bekasnya yang sudah terisi beberapa uang logam. Dilihat dari wajahnya yang bersih dan putih, sangat susah percaya kalau dia memang termasuk dalam masyarakat miskin di negeri yang kaya ini (kaya apa????)

Dalam bingung saya terdiam, hampir tidak tahu apa yang akan saya lakukan. Kebimbangan akan pilihan untuk memberi atau tidak. Saya pandangi wajah perempuan dan balita yang digendongnya… Akhirnya pilihan jatuh pada mengangkat tangan, melambai tanda tidak akan memberi apapun. Sedetik dua detik perempuan itu masih belum beranjak dan tetap mengacungkan gelas bekasnya, berharap ada perubahan pada pilihan saya. Dan untuk kedua kalinya saya tetap melambai. Dan dengan wajah masam, perempuan tersebut ngeloyor pergi entah kemana.

Mungkin kejadian tadi bukanlah berita panas seperti live show penyergapan “teroris” atau korupsi 28 M yang terjadi di negeri ini. Mungkin di setiap tempat hal ini bukanlah hal yang aneh karena memang banyak terjadi hampir di setiap masjid-masjid besar. Sikap yang lebih suka pada hal yang instan, tanpa kerja uang pun datang. Sedikit keringat, banyak manfaat serta berharap belas kasihan dari kebaikan orang lain (dalam hal ini, saya termasuk orang yang belum baik..).

Kemiskinan yang “diderita” oleh sebagian orang lebih banyak karena keterbatasan dalam memperoleh sumber daya. Sumber daya ini dapat diartikan sebagai segala hal yang dapat memenuhi kebutuhan hidupnya. Keterbatasan dalam memperoleh sumber daya tersebut dapat dikarenakan geografis, kebijakan maupun budaya. Miskin karena geografis misalnya melanda pada daerah dengan kondisi tanah yang gersang, tandus, sehingga tidak memungkinkan masyarakatnya memproduksi sendiri sumber pangannya. Sedangkan kemiskinan karena kebijakan terjadi jika memang negara menerepkan kebijakan yang tidak berpihak pada masyarakat luas misalnya kenaikan inflasi yang menyebabkan harga-harga menjadi mahal dan susah terjangkau oleh masyarakat. Hal ini menyebabkan masyarakat tidak dapat memenuhi kebutuhannya.

Kemiskinan karena budaya dapat diartikan sebagai tabiat atau kebiasaan pada masyarakat tertentu. Sifat malas bekerja tentu akan menyebabkan kemiskinan. Disamping itu, budaya untuk minta-minta dan berharap belas kasihan orang lain juga merupakan penyebab menjadi miskin. Mungkin inilah yang terjadi pada sebagian pengemis tadi dan sebagian pengemis yang lain. Kalau mereka menjadikan mengemis sebagai pekerjaan, sumber penghasilan maka dapat dikatakan bahwa mereka memang malas untuk bekerja. Tidak dapat disalahkan bahwa lapangan pekerjaan yang sempit atau pendidikan yang rendah. Buruh gendong di pasar juga merupakan pekerjaan dan tidak memerlukan ijazah formal, dan tentu uang dari keringat mereka akan lebih baik jika dibandingkan dengan uang hasil mengemis.

Mungkin akan lebih baik jika langsung menyumbang pada panti-panti sosial. Karena bagaimanapun juga, kita tidak tahu kalau uang yang kita berikan pada pada pengemis jalanan akan dipergunakan untuk apa. Atau bisa juga kita (termasuk pemerintah… jadi tidak hanya merazia..) berikan keterampilan agar mereka dapat memperoleh rizki yang lebih baik.

bagaimanapun juga, tangan diatas lebih baik dari pada tangan di bawah.